Barang Rampasan dari Nazaruddin dan Fuad Amin Dihibahkan KPK ke Polri

"hibah atau penyerahan barang milik negara ini dilakukan sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan RI"
ilustrasi barang-barang sitaan KPK (istimewa)

KLIKPOSITIF -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menghibahkan barang rampasan dari kasus korupsi yang menjerat mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin dan mantan Bupati Bangkalan-Madura, Jawa Timur Fuad Amin untuk operasional Polri.

Barang rampasan tersebut berupa dua bidang tanah dan bangunan milik Nazaruddin yang bertempat di Jalan Wijaya Graha Puri Blok C No.15, Pulo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Ditaksir tersebut seharga Rp12,4 miliar.

"Barang tersebut akan diserahkan dan akan digunakan oleh Bareskrim Polri untuk mendukung pelaksanaan tugas penegakan hukum," kata juru bicara KPK Febri Diansyah melalui pesan singkat.

Sementara dari perkara Fuad Amin, dihibahkan sebuah mobil Kijang Innova XW 43 tahun 2010. "Satu unit mobil akan digunakan oleh Polres Tanah Toraja dari perkara Fuad Amin," katanya.

Penyerahan barang rampasan tersebut akan dilakukan pada acara Rakernis Bareskrim 2018 di Hotel Mecure Ancol, Jakarta Utara, hari ini. Febri mengungkapkan hibah atau penyerahan barang milik negara ini dilakukan sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan RI.

Sebelumnya, KPK pernah menghibahkan barang rampasan hasil tindak pidana korupsi kepada Kepala Rumah Penyimpanan Benda Sitaan Negara (Rupbasan) Jakarta Utara, Erwan Prasetyo.

Barang rampasan yang dihibahkan tersebut adalah dua buah mobil yang disita KPK dari perkara TPPU Djoko Susilo dan Syahrul Raja Sempurnajaya. (*)

sumber: suara.com