Kapolda Sumbar Kukuhkan Pokdar Kamtibmas Wilayah IV

Pengukuhan Pokdar Kamtibmas wilayah IV
Pengukuhan Pokdar Kamtibmas wilayah IV (ist)

SOLOK , KLIKPOSITIF - Kapolda Sumatra Barat, Irjen Pol Drs. Toni Harmanto mengukuhkan Kelompok Sadar Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Pokdar Kamtibmas) wilayah IV, Selasa (22/9/2020) di Gedung Kubuang Tigo Baleh, Kota Solok .

Pokdar wilayah IV terdiri dari 5 wilayah yakni Kabupaten Solok , Kota Solok , Kota Sawahlunto, Kabupaten Sijunjung dan Dharmasraya. Acara dihadiri oleh pejabat utama Polda Sumbar , Polres lima daerah dan undangan.

baca juga: Tiga Kontak Erat Pasien Meninggal di Kota Solok Juga Positif COVID-19

Kapolda Sumbar , Irjen. Toni Harmanto menyampaikan, keberadaan Pokdar Kamtibmas merupakan bentuk partisipasi langsung masyarakat dalam membantu mewujudkan Kamtibmas di tengah masyarakat.

"Peran serta masyarakat sangat dibutuhkan guna mewujudkan kondisi kamtibmas yang kondusif, mengingat keterbatasan daripada jumlah personil kepolisian yang ada," ungkap Kapolda .

baca juga: Polisi Deteksi Kelompok Perusuh Saat Demo Buruh di Hari Sumpah Pemuda

Dikatakannya, jumlah anggota Polri aktif beroperasi di wilayah Polda Sumbar hanya lebih kurang 4.600 orang, sementara itu jumlah masyarakat Sumatra Barat ada lebih kurang 5 juta lebih.

"Jadi, satu personil polisi mengawasi lebih dari 1.100 orang masyarakat, jumlahnya sangat tidak sebanding dan perlu dukungan seluruh mitra termasuk TNI dan juga Pokdar Kamtibmas," terangnya.

baca juga: DPRD Sumbar Minta Pemprov Buat Aturan Khusus Terkait Pelaksanaan MTQ Saat Pandemi

Menurut Kapolda , salah satu kegiatan yang diharapkan dari Pokdar Kamtibmas yakni turut serta dalam pencegahan atau meminimalisir persoalan-persoalan Kamtibmas di lingkungan masyarakat.

Persoalan Kamtibmas yang terjadi ditengah masyarakat juga semaksimal mungkin dipecahkan dengan problem solving. Tidak semua persoalan Kamtibmas harus dibawa ke ranah kepolisian bahkan peradilan.

baca juga: Dalami Soal Bantuan Covid-19, DPRD Jambi Belajar ke Kota Solok

"Ini yang kita harapkan, Pokdar harus mampu meminimalisir persoalan Kamtibmas, sebisa mungkin, persoalan yang ada bisa diselesaikan secara baik tanpa harus dibawa ke kepolisian, proses hukum itu lama dan melelahkan," terangnya.

Sementara itu, Bupati Solok mewakili kepala daerah lima daerah mengatakan, keberadaan Pokdar di daerah akan sangat membantu pihak kepolisian dan juga pemerintah daerah dalam mewujudkan lingkungan yang aman dan damai.

Apalagi, saat ini tengah ada wabah Covid-19, semua kegiatan masyarakat terhalang dan bisa memicu terjadinya gangguan ekonomi serta bisa berujung pada peningkatan potensi gangguan keamanan .

"Kita tahu masyarakat kita saat ini tengah menghadapi masa sulit, sulit secara ekonomi dan ini berpotensi melahirkan potensi kejahatan, maka perlu dideteksi secara dini oleh Pokdar Kamtibmas," terangnya.

Selain ikut berpartisipasi dalam mengantisipasi gangguan Kamtibmas, pihaknya berharap Pokdar Kamtibmas ikut membantu menyerukan protokol kesehatan ditengah masyarakat.

Kepada segenap Pokdar, diminta segera menyusun rencana kerja dalam menjaga Kamtibmas di wilayah masing-masing. Pokdar Kamtibmas juga harus mampu mendorong untuk mengaktifkan siskamling.

Terlebih lagi, dalam waktu dekat mayoritas daerah di Sumbar akan menjalani kontestasi Pilkada yang juga cukup rentan terjadinya gesekan ditengah masyarakat.

"Ini juga harus menjadi salah satu perhatian dari Pokdar Kamtibmas, membantu mendinginkan dan mencerahkan proses masyarakat dalam Pilkada,"tutupnya.

Penulis: Syafriadi | Editor: Ramadhani