Politisi Buat Trik Cara Menulis Kritik di Medsos Agar Tak Terjerat UU ITE

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Politisi Partai Demokrat, Adam Wahab dengan satire memosting cuitan dengan banyak titik-titik.

Ini tujuannya supaya tidak terbaca maksud kritikan pada Omnibus Law.

baca juga: Luhut Evaluasi Ekspor Benih Lobster, Kalau Bagus Jalan Terus

Cara ini dilakukan supaya dia tak kena jerat pasal UU ITE dalam mengkritik kebijakan pemerintah mulai dari Omnibus Law sampai kebijakan lainnya.

"UU Omnibus Law menyebabkan r..... m....... b.... di n...... s....... Oleh k..... itu, h.... d......... s.............

baca juga: Apple Minta Foxconn Pindah Produksi ke Vietnam

B...... p....... x... d.. m... k... g..... t.... s....... (Ini salah satu cara mengkritik pemerintah biar terhindar dr UU ITE )" tulis Adam Wahab di akun Twitternya @DonAdam68.

Penangkapan beberapa aktivis Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) dengan jeratan pasal UU Informasi dan Transaksi Elektronik, direspons kalangan oposisi dengan satire.

baca juga: Rizieq Shihab Diperiksa Soal Kerumunan, FPI Sebut Itu Kriminalisasi

Beberapa tokoh kritis pemerintah menuliskan trik nulis kritik tak kena UU ITE .

Beberapa tokoh oposisi yang kerap mengkritik pemerintah ramai nulis caption typo di cuitan media sosial mereka.

baca juga: Sudah Jalani Swab, Kini Rizieq Shihab Tak Mau Ungkap Hasil Test

Beberapa tokoh yang mencuit dengan typo berantakan ini dilakukan oleh kalangan aktivis KAMI maupun politikus oposisi lho.

Cuiatan lainnya bernada sindiran ditunjukkan pada sejumlah aktivis KAMI.

Misalnya Adhie Massardi, menjawab dan merespons postingan Adam Wahab itu dengan mencuita typo berantakan.

Menurutnya, dengan menulisa typo berantakan merupakan salah satu cara supaya kritik tak diganjar dengan pasal UU ITE .

"Kalau hanya agar tidak kena delik UU ITE bilang saja kalau UU OmnibusLaw itu memang bagisjywh jdhbeb kski vzhhm sebab gejrigshkj hsjsjl makanya harus bguejcakl kekkdnb," tulis mantan Jubir Presiden Gus Dur tersebut.

Salah satu deklarator KAMI, Said Didu juga menulis status di akun Twitternya dengan typo berantakan.

Sama seperti koleganya, Adhie Massardi itu, Said Didu setuju cara menulis kritik dengan typo berantakan itu bisa menghindarkan dia dari jeratan UU ITE .

"S wl bdku hwr jklp sssstttt. Biar ga kena UU ITE ," tulis Said mengomentari sebuah video evakuasi mobil oleh aparat TNI.

Sebelumnya ada sembilan aktivis KAMI yang ditangkap polisi yakni Juliana, Devi, Wahyu Rasari Putri, Khairi Amri, NZ, Kingkin Anida, Anton Permana, Syahganda Nainggolan, dan Jumhur Hidayat. Mereka ditangkap di Medan Sumatera Utara, Jakarta, Depok, dan Tangsel dalam rentang waktu 9-13 Oktober 2020.

Sumber: www.hops.id/Suara.com

Editor: Eko Fajri