Anggota DPR Usul Desain Ulang Pembangunan UIII Sesuai Standar Prokes

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Anggota Komisi V DPR RI Suryadi Jaya Purnama mengusulkan untuk mendesain ulang rencana pembangunan Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) agar sesuai dengan protokol kesehatan (prokes). Pembangunan UIII ini dikerjakan oleh pemerintah melalui Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan rakyat (PUPR).

"Kita berharap universitas ini menjadi kebanggaan Indonesia di kancah internasional. Oleh karena itu kami ingin memastikan bahwa bangunan ini menjadi bangunan yang ikonik dan menjadi ikon peradaban islam di Indonesia," ucap Suryadi saat mengikuti tim kunjungan spesifik Komisi V DPR RI memantau progres pembangunan UIII di Depok, Jawa Barat, Kamis (18/3/2021).

baca juga: Cari 3 Korban Perahu Terbalik, Tim SAR 50 Kota Temukan Tas Hitam di Sungai

Ia menambahkan, ada momen keterlambatan pembangunan UIII karena pembebasan lahan. Kesempatan ini bisa digunakan untuk mendesain ulang dengan mempertimbangkan protokol kesehatan. Diantaranya, pengaturan sirkulasi udara agar memenuhi standar prokes.

"Karena pembangunannya juga terhambat lahan, maka ada kesempatan agar dilakukan redesign menyesuaikan standar prokes. Tapi kita juga tetap berharap pembebasan lahan ini bisa segera tuntas, karena kadang-kadang masalah ini sering menggangu," tukas legislator dapil Nusa Tenggara Barat II itu.

baca juga: Umar Patek Terima Remisi Lebaran: Alhamdulillah

Terkait masalah pembebasan lahan, politisi Fraksi PKS ini menyarankan, agar pemerintah melakukan pendekatan kepada masyarakat. Termasuk juga mempermudah proses administrasi dan kalau memang ada ganti rugi, pembayaran itu agar bisa dipercepat. Karena problem di lapangan terkadang sering ada keterlambatan dalam pembayaran ganti rugi.

"Mudah-mudahan hal itu tidak lagi menjadi masalah, sehingga ikon indonesia memiliki suatu pusat pendidikan islam terbesar dan menjadi kebanggaan kita bersama segera terwujud. Jangan hanya dilihat dari visi dan misinya, tapi juga konsep bangunannya yang green building, hemat energi, ramah lingkungan dan juga ramah terhadap Covid-19. Kami Komisi V DPR pada prinsipnya akan mendukung baik dari sisi anggaran maupun kebijakan politik," tutup Suryadi.

baca juga: 3.448 Orang Positif Covid dan 99 Orang Meninggal di Hari Lebaran

Diketahui, pembangunan kampus UIII dilaksanakan dalam 2 tahap. Tahap I dikerjakan oleh Kementerian Agama RI dengan anggaran Rp 714 miliar. Tahap II dikerjakan oleh Kementerian PUPR melalui Dirjen Cipta Karya dengan lingkup pekerjaannya meliputi pembangunan Masjid Kampus , Gedung Perpustakaan, dan apartemen mahasiswa dengan total anggaran Rp 387 miliar. Selanjutnya, usulan pembangunan tahap III meliputi Gedung Fakultas tipe B/C, perumahan profesor, dan sport center.

Editor: Eko Fajri