Ini Pelopor Kalender Islam Global di Indonesia?

.
. (muhammadiyah.or.id)

KLIKPOSITIF - Bagi agama Islam , kalender tidak saja berfungsi sosial, tetapi juga berfungsi spiritual. Belakangan, diskursus kalender Islam global menggelinding dan mendunia serta menemukan momentumnya di dunia Arab, terkhusus di Indonesia.

Namun, siapakah pelopor dan pemikir-teoritik Kalender Islam Global di Indonesia?

baca juga: Ini 10 Peristiwa Penting dan Bersejarah di Bulan Safar yang Patut Diketahui Umat Islam

Menurut Kepala Observatorium Ilmu Falak Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (OIF UMSU) Arwin Juli Rakhmadi Butar-butar, secara historis, gagasan kalender Islam global di era modern pertama kali muncul di Asia Tenggara, yang diinisiasi oleh Mohamad Ilyas dari Malaysia.

Ini mengungkapkan bahwa Teungku Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy dapat dinyatakan sebagai pelopor dan pemikir-teoretik Kalender Internasional (Global) pertama di Indonesia, betapapun belum ditopang dengan konsep praktik-implementatif.

baca juga: Daging Sapi dan Babi, Bagaimana Cara Membedakannya? Ini 5 Aspek yang Harus Diketahui

"Pemikiran Hasbi Ash-Shiddieqy ini lebih dulu dari Muktamar Istanbul 1978 yang menginisiasi Muktamar Turki 2016 dan memicu lahirnya Rekomendasi Jakarta 2017," tegas pakar filologi dan falak dari Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah ini, dilansir dari laman muhammadiyah.or.id, Senin (12/7).

Teungku Muhammad Hasbi ash-Shiddieqy merupakan seorang ulama ahli fikih, hadis, tafsir, dan kalam. Lahir di Lhokseumawe (Aceh) pada 10 Maret 1904 dan meninggal dunia pada tahun 1975. Sejak pertengahan abad ke-20, Hasbi ash-Shiddieqy dikenal sebagai seorang ulama legendaris Nusantara dan ulama Indonesia yang produktif menulis. Salah satu buah karya yang membahas ihwal Kalender Islam Global adalah buku dengan judul "Awal dan Akhir Ramadhan: Mengapa harus Berbeda?"

baca juga: Ngejot, Tradisi Berbagi Umat Muslim dan Hindu di Bali

Menurut Arwin, buku falak karya Hasbi ash-Shiddieqy ini terdiri dari x + 51 halaman, diterbitkan PT. Pustaka Rizki Putra, Semarang, cetakan ke-2, tahun 2002. Dalam buku yang amat ringkas ini Hasbi Ash-Shiddieqy setidaknya merumuskan tiga hal terkait Kalender Islam Global: pertama, dunia berada dalam satu matlak; kedua, keberlakuan rukyat bersifat global; ketiga, titik acuan adalah kota Makkah.

Misalnya, kutip Arwin, pada halaman 24 buku Awal dan Akhir Ramadhan: Mengapa harus Berbeda?, Hasbi ash-Shiddieqy mengatakan "Kesimpulannya dalam masalah ikhtilaf mathali' (perbedaan letak geografis), masalah ijtihad bukan masalah nash, maka tidak ada salahnya kita memilih atau mentarjihkan pendapat yang tidak menggunakan ikhtilaf mathali'".

baca juga: Muslimah, Ingat 4 Amalan Ini Masih Bisa Dilakukan Selama Haid

Sebagai perbandingan, prinsip-prinsip Kalender Islam Global sebagaimana yang telah dikemukakan Syamsul Anwar meliputi beberapa hal, di antaranya: pertama, penerimaan hisab; kedua, transfer imkanu rukyat, hal ini juga bisa disebut dengan rukyat global; ketiga, kesatuan matlak, artinya seluruh dunia dipandang sebagai satu kesatuan matlak tidak ada perbedaan karena letak geografik atau politik; keempat, penerimaan Garis Tanggal Internasional.

Editor: Eko Fajri